Sejarah Perkembangan Provinsi Di Indonesia

Posted: April 26, 2011 in Iptek

Peta Wilayah Indonesia

Perkembangan Wilayah Administrasi Indonesia

 Pada awalnya berdiri negara kesatuan Republik Indonesia terdiri atas 8 provinsi yang ditetapkan oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) pada tanggal 19 Agustus 1945 yaitu sebagai berikut:

  1. Sumatra
  2. Jawa Barat
  3. Jawa Tengah
  4. Jawa Timur
  5. Sunda Kecil (kepulauan Nusa Tenggara)
  6. Kalimantan
  7. Sulawesi
  8. Maluku

Pada tahun 1950, provinsi di Indonesia jumlahnya 11.  Hasil pemekaran dari Provinsi Sumatra yaitu Provinsi Sumatra Utara, Sumatra Tengah dan Sumatra Selatan.  Provinsi Jawa Tengah dimekarkan menjadi Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

Perkembangan jumlah provinsi di Indonesia adalah sebagai berikut :

  • Pada tahun 1956, jumlah provinsi di Indonesia adalah 15 provinsi.
  • Pada tahun 1957,jumlah provinsi di Indonesia ada17 provinsi.
  • Pada tahun 1958, provinsi di Indonesia berjumlah 20 provinsi.
  • Pada tahun 1959, provinsi di Indonesia berjumlah 20 provinsi.
  • Pada tahun 1960, provinsi di Indonesia berjumlah 21 provinsi.
  • Pada tahun 1967, provinsi di Indonesia berjumlah 25 provinsi.
  • Pada tahun 1969, provinsi di Indonesia berjumlah 26 provinsi.
  • Pada tahun 1976 , Timor Timur bergabung dengan Indonesia dan menjadi provinsi ke 27.
  • Pada tahun 1999, Timor Timur memisahkan diri dari Indonesia dan Provinsi Maluku dimekarkan menjadi Provinsi Maluku dan Provinsi Maluku Utara.
  • Pada tahun 2000, Provinsi di Indonesia berjumlah 32 provinsi.
  • Pada tahun 2002,Provinsi di Indonesia berjumlah 33 provinsi.
  • Pada tahun 2004,Provinsi di Indonesia berjumlah 33 provinsi.

Provinsi dan ibu Kota Provinsi

No. Provinsi Ibu Kota
1 Nanggroe Aceh Darussalam Banda Aceh
2 Sumatra Utara Medan
3 Sumatra Barat Padang
4 Riau Pekan Baru
5 Kepulauan Riau Bandar Seri Bentan
6 Jambi Jambi
7 Bengkulu Bengkulu
8 Sumatra Selatan Palembang
9 Bangka Belitung Pangkal Pinang
10 Lampung Bandar Lampung
11 DKI Jakarta Jakarta
12 Banten Serang
13 Jawa Barat Bandung
14 Jawa Tengah Semarang
15 DI Yogyakarta Yogyakarta
16 Jawa Timur Surabaya
17 Bali Denpasar
18 Nusa Tenggara Barat Mataram
19 Nusa Tenggara Timur Kupang
20 Kalimantan Barat Pontianak
21 Kalimantan Tengah Palangkaraya
22 Kalimantan Timur Samarinda
23 Kalimantan Selatan Banjarmasin
24 Sulawesi Utara Manado
25 Gorontalo Gorontalo
26 Sulawesi Tengah Palu
27 Sulawesi Barat Mamuju
28 Sulawesi Selatan Makassar
29 Sulawesi Tenggara Kendari
30 Maluku Ambon
31 Maluku Utara Sofifi
32 Papua Jayapura
33 Irian Jaya Barat Manokwari

Peta Wilayah Provinsi di Indonesia

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

Didirikan :  7 Desember 1956
Luas Wilayah :  55.392 km2
Letak Astronomis :  2⁰ LU – 6⁰ LU dan 95⁰ BT-98⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Selat Malaka
Timur :  Provinsi Sumatra Utara
Selatan :  Samudra Hindia
Barat :  Samudra Hindia

Provinsi Sumatra Utara

Didirikan :  7 Desember 1956
Luas Wilayah :  71.680 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LU – 4⁰ LU dan 98⁰ BT- 100⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi NAD
Timur :  Selat Malaka
Selatan :  Provinsi Sumatra Barat dan Riau
Barat :  Samudra Hindia

Provinsi Sumatra Barat

Didirikan :  3 Juli 1956
Luas Wilayah :  49.333 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LU – 3⁰ LS dan 98⁰ BT- 102⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Sumatra Utara
Timur :  Provinsi Riau
Selatan :  Provinsi Jambi dan Bengkulu
Barat :  Samudra Hindia

Provinsi Riau

Didirikan :  25 Juli 1958
Luas Wilayah :  94.561 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LU – 2⁰ LS dan 100⁰ BT – 105⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Sumatra Utara
Timur :  Selat Malaka dan Laut Cina Selatan
Selatan :  Provinsi Jambi
Barat :  Provinsi Sumatra Barat

Provinsi Kepulauan Riau

Didirikan :  24 September 2002
Luas Wilayah :  11.196 km2
Letak Astronomis :  4⁰ LU – 1⁰ LS dan 104⁰ BT – 107⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Singapura dan Laut Cina Selatan
Timur :  Provinsi Kalimantan Barat
Selatan :  Selat Karimata
Barat :  Provinsi Riau

Provinsi Jambi

Didirikan :  2 Juli 1958
Luas Wilayah :  53.436 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LS – 3⁰ LS dan 101⁰ BT – 104⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Riau
Timur :  Selat Berhala dan Laut Cina Selatan
Selatan :  Provinsi Sumatra Barat
Barat :  Provinsi Sumatra Barat

Provinsi Bengkulu

Didirikan :  12 September 1967
Luas Wilayah :  21.168 km2
Letak Astronomis :  2⁰ LS – 5⁰ LS dan 101⁰ BT – 104⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Jambi dan Provinsi Sumatra Barat
Timur :  Provinsi  Sumatra Selatan dan Jambi
Selatan :  Provinsi Lampung dan Samudra Hindia
Barat :  Samudra Hindia

Provinsi Sumatra Selatan

Didirikan :  14 Agustus 1950
Luas Wilayah :  113.339 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LS-5⁰ LS dan 102⁰ BT – 105⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Jambi
Timur :  Provinsi Bangka Belitung
Selatan :  Provinsi Lampung
Barat :  Provinsi Bengkulu

Provinsi Bangka Belitung

Didirikan :  tahun 2000
Luas Wilayah :  13.664 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LS – 3⁰ LS dan 105⁰ – 108⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Cina Selatan
Timur :  Selat Karimata
Selatan :  Laut Jawa
Barat :  Selat Bangka

Provinsi Lampung

Didirikan :  13 Februari 1964
Luas Wilayah :  35.376 km2
Letak Astronomis :  4⁰ LS – 6⁰ LS dan 103⁰ BT – 106⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Sumatra Selatan
Timur :  Laut Jawa
Selatan :  Selat Sunda
Barat :  Samudra Hindia

Provinsi DKI Jakarta

Didirikan :  10 Febuari 1965
Luas Wilayah :  656 km2
Letak Astronomis :  6⁰ LS – 7⁰   LS dan 106⁰ BT – 108⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Jawa
Timur :  Provinsi Jawa Barat
Selatan :  Provinsi Jawa Barat
Barat :  Provinsi Banten

Provinsi Banten

Didirikan :  tahun 2000
Luas Wilayah :  8.651 km2
Letak Astronomis :  6⁰ LS – 7⁰ LS dan 104⁰ BT – 107⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Jawa
Timur :  Provinsi Jawa Barat dan DKI Jakarta
Selatan :  Samudra Hindia
Barat :  Selat Sunda

Provinsi Jawa Barat

Didirikan :  14 Juli 1950
Luas Wilayah :  44.176 km2
Letak Astronomis :  6⁰ LS – 7⁰ LS dan 106⁰ BT – 107⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi DKI Jakarta dan Laut Jawa
Timur :  Provinsi Jawa Tengah
Selatan :  Samudra Hindia
Barat :  Provinsi Banten

Provinsi Jawa Tengah

Didirikan :  4 Juli 1950
Luas Wilayah :  34.864 km2
Letak Astronomis :  6⁰ LS – 8⁰ LS dan 108⁰ BT – 111⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Jawa
Timur :  Provinsi Jawa Timur
Selatan :  Samudra Hindia dan Provinsi DI Yogyakarta
Barat :  Provinsi Jawa Barat

Provinsi DI Yogyakarta

Didirikan : 14 Maret 1950
Luas Wilayah :  3.142 km2
Letak Astronomis :  7⁰ LS – 8⁰ LS dan 110⁰ BT – 111⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Jawa Tengah
Timur :  Provinsi Jawa Tengah
Selatan :  Samudra Hindia
Barat :  Provinsi Jawa Tengah

Provinsi Jawa Timur

Didirikan :  4 Maret 1950
Luas Wilayah :  47.921 km2
Letak Astronomis :  7⁰ LS – 8⁰ LS dan 111⁰ BT – 114⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Jawa
Timur :  Selat  Bali
Selatan :  Provinsi Jawa Tengah
Barat :  Samudra Hindia

Provinsi Bali

Didirikan :  14 Agustus 1958
Luas Wilayah :  5.632 km2
Letak Astronomis :  7⁰ LS – 9⁰ LS dan 114⁰ BT – 116⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Bali
Timur :  Selat Lombok
Selatan :  Samudra Hindia
Barat :  Selat Bali

Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB)

Didirikan :  14 Agustus 1958
Luas Wilayah :  20.153 km2
Letak Astronomis :  8⁰ LS -9⁰ LS dan 115⁰ BT – 119⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Flores
Timur :  Selat Sape
Selatan :  Samudra  Hindia
Barat :  Selat  Lombok

Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT)

Didirikan :  14 Agustus 1958
Luas Wilayah :  47.389 km2
Letak Astronomis :  8⁰ LS – 12⁰ LS dan 118⁰ BT – 126⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Flores
Timur :  Selat Ombai
Selatan :  Samudra Hindia
Barat :  Selat Sape

Kalimantan Barat

Didirikan :  7 Desember 1956
Luas Wilayah :  146.807 km2
Letak Astronomis :  2⁰ LU – 3⁰ LS dan 108⁰ BT – 114⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Negara Malaysia
Timur :  Provinsi Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur
Selatan :  Laut Jawa
Barat :  Laut Cina Selatan dan Selat Karimata

Provinsi Kalimantan Tengah

Didirikan :  2 Juli 1958
Luas Wilayah :  153.800 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LU – 4⁰ LS dan 111⁰ BT – 116⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat
Timur :  Provinsi Kalimantan Timur dan Provinsi Kalimantan
Selatan :  Laut Jawa
Barat :  Provinsi Kalimantan Barat

Provinsi  Kalimantan Timur

Didirikan :  7 Desember 1956
Luas Wilayah :  211.446 km2
Letak Astronomis :  4⁰ LU – 3⁰ LS dan 113⁰ BT – 119⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Negara Malaysia
Timur :  Selat Makasssar dan Laut Sulawesi
Selatan :  Provinsi Kalimantan Selatan
Barat :  Negara Malaysia

Provinsi Kalimantan Selatan

Didirikan :  7 Desember 1956
Luas Wilayah :  36.985 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LS – 4⁰ LS dan 114⁰ BT – 117⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Kalimantan  Timur
Timur :  Selat Makassar
Selatan :  Laut Jawa
Barat :  Provinsi Kalimantan Tengah

Provinsi Sulawesi Utara

Didirikan :  13 Desember 1960
Luas Wilayah :  25.768 km2
Letak Astronomis :  0⁰ LU – 3⁰ LU dan 123⁰ BT – 126⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Sulawesi
Timur :  Laut Maluku
Selatan :  Laut Maluku
Barat :  Provinsi Gorontalo

Provinsi Gorontalo

Didirikan :  22 Desember 2000
Luas Wilayah :  10.804 km2
Letak Astronomis :  0⁰ LU – 1⁰ LU dan 121⁰ BT – 123⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Sulawesi
Timur :  Provinsi Sulawesi Utara
Selatan :  Teluk Tomini
Barat :  Provinsi Sulawesi Tengah

Provinsi Sulawesi Tengah

Didirikan :  23 September 1964
Luas Wilayah :  68.033 km2
Letak Astronomis :  2⁰ LU – 3⁰ LS dan 120⁰ BT – 122⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Sulawesi
Timur :  Provinsi Sulawesi Barat dan Sulawesi Selatan
Selatan :  Provinsi Sulawesi Tenggara
Barat :  Selat Makassar

Provinsi Sulawesi Barat

Didirikan :  tahun 2004
Luas Wilayah :  16.787 km2
Letak Astronomis :  1⁰ LS – 4⁰ LS dan 119⁰ BT – 120⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Sulawesi Tengah
Timur :  Provinsi Sulawesi Tengah dan Sulawesi Selatan
Selatan :  Provinsi Sulawesi Selatan
Barat :  Selat Makasar

Provinsi Sulawesi Selatan

Didirikan :  13 Desember 1960
Luas Wilayah :  62.482 km2
Letak Astronomis :  0⁰ – 7⁰ LS dan 119⁰ BT – 122⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Sulawesi Tengah dan Sulawesi Barat
Timur :  Provinsi SulawesiTengggara
Selatan :  Laut Flores
Barat :  Selat Makassar

Provinsi Sulawesi Tenggara

Didirikan :  23 September 1964
Luas Wilayah :  38.140 km2
Letak Astronomis :  3⁰ LS – 6⁰ LS  dan 121⁰ BT – 124⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Provinsi Sulawesi Tengah dan Sulawesi Selatan
Timur :  Laut Banda
Selatan :  Laut Flores
Barat :  Teluk Bone

Provinsi Maluku

Didirikan :  1 Juli 1958
Luas Wilayah :  85.728 km2
Letak Astronomis :  3⁰ BT –  9⁰ LS dan 126⁰ BT – 135⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Laut Seram
Timur :  Laut Seram
Selatan :  Laut Timor dan Laut Arafuru
Barat :  Laut Maluku

Provinsi Maluku Utara

Didirikan :  4 Oktober 1999
Luas Wilayah :  53.836 km2
Letak Astronomis :  3⁰ LU – 2⁰ LS dan 125⁰ BT – 130⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Samudra Pasifik
Timur :  Laut Halmahera
Selatan :  Laut Seram
Barat :  Laut Maluku

Provinsi Papua

Didirikan :  1969
Luas Wilayah :  -
Letak Astronomis :  1⁰ LS – 9⁰ LS dan 135⁰  BT – 141⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Samudra Pasifik
Timur :  Papua Nugini
Selatan :  Laut Arafuru
Barat :  Irian Jaya Barat

Provinsi Irian Jaya barat

Didirikan :  tahun 2004
Luas Wilayah :  -
Letak Astronomis :  0⁰ LS – 5⁰ LS dan 130⁰ BT – 135⁰ BT
Batas Wilayah
Utara :  Samudra Pasifik
Timur :  Provinsi Papua
Selatan :  Laut Arafuru
Barat :  Laut Seram dan Laut Halmahera
About these ads
Komentar
  1. risma zulaichah mengatakan:

    terimakasih walaupun saya masih sd ,
    namun saya mengerti

  2. rubben mengatakan:

    Terima kasih atas informasinya, sangat bermanfaat bagi generasi penerus

  3. ros mengatakan:

    Trimakasih atas infonya !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s