Inilah Cara “Pengemis” Kelabui Mangsanya

Posted: Mei 16, 2011 in info, Tips and Trix
Tag:,

Masyarakat Jakarta dihimbau untuk tidak memberikan lagi bantuan, uang misalnya, kepada pengemis di jalanan. Hal ini dilakukan agar Jakarta bisa bebas dari PMKS (Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial).

Pengemis banyak ditemui di jalanan, perempatan, pinggir jalan, bawah jembatan, atas jembatan penyeberangan, dan lain sebagainya. Mereka selalu mencari tempat strategis yang banyak dilewati orang. Ini tak lain agar banyak orang bisa memberinya uang.

Purwono, Kepala Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya 3, membenarkan adanya peraturan agar tak boleh lagi memberi uang pada pengemis di jalan. Apabila tak ada lagi orang yang memberi uang di jalan, pengemis akan kapok dan tak akan lagi menjadi pengemis. “Mereka kan cari pekerjaan pengganti,” katanya.

Ia juga mengingatkan agar masyarakat tidak tertipu dengan penampilan pengemis dan merasa iba pada mereka. Pengemis merupakan PMKS. Pengemis, menurutnya, itu kebanyakan bukan orang asli Jakarta. “Sebagian besar dari pantura,” katanya.

Modus Pengemis

Purwono menjelaskan bahwa pengemis-pengemis ini sengaja ingin membodohi masyarakat Jakarta agar memberinya uang. Pengemis juga banyak melakukan modus agar orang-orang merasa iba kepadanya.

Mereka sengaja memakai baju compang-camping agar orang mengira bahwa mereka tak sanggup membeli baju laik. Padahal, penghasilannya yang diperoleh dari mengemis itu bisa mencapai ratusan ribu dalam sehari.

Beberapa pengemis dengan sengaja membuat luka pada tubuhnya dan memberinya tape agar lalat menempel pada tubuhnya. Terkadang, tubuhnya juga dibuat seperti buntung. Tujuannya adalah agar orang kasihan karena orang cacat seperti mereka tak punya kesempatan lain untuk bekerja selain hanya bisa mengemis.

Pengemis perempuan bahkan sering menyewa bayi. Bayi tersebut dibawa mereka keman-mana agar orang merasa iba bahwa ada seorang ibu yang membawa bayi dan membutuhkan uang. Tak jarang pantat dari bayi yang disewanya tersebut dipukul agar menangis. Ini tak lain guna menambah keibaan.

Magdalena Sitorus, seorang aktivis kemanusiaan, pun tidak setuju dengan adanya pengemis. “Saya tidak respek pada mereka,” katanya. Ia juga mengharapkan agar seluruh masyarakat tahu dan paham bahwa pengemis itu adalah sebuah gangguan. Mereka bukan sebuah hal yang harus dibantu.

Source : Republika.co.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s